Catatan

Tunjukkan catatan dari April, 2015

Bukan Tentang Manusia

Imej
Dulu, aku sekadar sebilah pisau yang suci, tersarung indah dalam pakaian yang istimewa namun aku sekadar kaku tanpa gerakan umpama bahan pameran. 18 April, tarikh itu membawa aku ke sebuah perjalanan yang tidak pernah aku terfikir. Aku didatangi seorang lelaki bernama Vito. Gayanya kasar. Dia menggenggam, mengamati dan membelai jasad besi ini lalu aku dibawa pergi. Di saat itu, aku bagai mula merasakan awan-awan hitam di langit seolah-olah mengekori dan memandang tajam ke arah aku. Dan firasat itu benar.

Malam itu, aku menemani Vito ke suatu kawasan. Aku melihat Vito berkelahi dengan seseorang dalam bahasa manusia yang tidak ku fahami. Semakin lama, suara mereka semakin lantang dan semakin lantang dan tiba-tiba ..... entah bagaimana jasadku terbenam di tubuh lelaki di hadapan Vito.

Aku tidak tahu apakah yang sedang berlaku? Tetapi yang pasti, itulah kali pertama aku mulai merasi darah. Vito mencampak aku ke suatu sudut. Mengapa Vito? Aku lihat Vito berlalu pergi.

Jasadku yang terdamp…