Catatan

Tunjukkan catatan dari 2015

Pawang Tok Assan

Bahagian 1 :

Petang itu, unggas bagaikan bisu. Dedaunan hijau melambai lemah walau angin kejam datang menyapa. Di jalan kampung yang berturap, hanya kedengaran langkah tapak kasutku yang berlaga dengan jalan. Sangat perlahan aku berjalan. Bayangan-bayangan memori menerpa ke akal fikirku. Aku senyum. Dan ada yang aku mengeluh. Aku terus melangkah, masih perlahan dengan langkah yang cuba menghirup kembali udara kampung. Sudah 5 tahun aku tinggalkan Kampung Sungai Batu ini. Rutin anak kampung yang menginjak dewasa.

Aku ke kota bersama sebuah impian. Impian yang mungkin digelakkan orang, impian yang mungkin dipuja orang, dan impian yang mungkin dikatakan oleh orang, "Itu tiada masa hadapan." Aku lepaskan rasa-rasa itu ke belakang. Bukan caraku menyimpan ayat-ayat yang tidak penting ke telinga. Biarkan.

Sampai di sebuah persimpangan, "Akyem Samad..!!" Ada suara yang menyapaku girang. Bunyinya seperti rindu tetapi yang malangnya, suara yang menyapa itu suara lelaki. Aduh. …

Bukan Tentang Manusia

Imej
Dulu, aku sekadar sebilah pisau yang suci, tersarung indah dalam pakaian yang istimewa namun aku sekadar kaku tanpa gerakan umpama bahan pameran. 18 April, tarikh itu membawa aku ke sebuah perjalanan yang tidak pernah aku terfikir. Aku didatangi seorang lelaki bernama Vito. Gayanya kasar. Dia menggenggam, mengamati dan membelai jasad besi ini lalu aku dibawa pergi. Di saat itu, aku bagai mula merasakan awan-awan hitam di langit seolah-olah mengekori dan memandang tajam ke arah aku. Dan firasat itu benar.

Malam itu, aku menemani Vito ke suatu kawasan. Aku melihat Vito berkelahi dengan seseorang dalam bahasa manusia yang tidak ku fahami. Semakin lama, suara mereka semakin lantang dan semakin lantang dan tiba-tiba ..... entah bagaimana jasadku terbenam di tubuh lelaki di hadapan Vito.

Aku tidak tahu apakah yang sedang berlaku? Tetapi yang pasti, itulah kali pertama aku mulai merasi darah. Vito mencampak aku ke suatu sudut. Mengapa Vito? Aku lihat Vito berlalu pergi.

Jasadku yang terdamp…

REVOLUSI TUAH

Imej
Hang Tuah, satu nama yang cukup disegani, terkenal dalam pelbagai sejarah bangsa dunia, lebih-lebih lagi di bumi sendiri, sejarah lagenda kepahlawanan Melayu Melaka suatu masa dahulu.

Melayu pernah bangkit, gah, dihormati dan disebut-sebut sebagai sebuah tamadun yang hebat tetapi Melayu juga pernah dihapuskan oleh Melayu itu sendiri lantas mereka menyalahkan Melayu yang lain agar Melayu itu terus nampak seperti Melayu. Nampak seperti tingkah laku manusia biasa namun dalam kebiasaan itu pasti akan ada yang mahu membela, mahu Melayu itu kembali gah dengan ketamadunannya, dengan diiringi kalimah, "Asyhadualla illaha illallah wa asyhadu anna muhammadarrasulullah", beserta takbir, "Allahuakhbar!" dan juga selawat ke atas nabi rasul junjungan S.A.W, "Allahumma solli 'ala Sayyidina Muhammad wa 'ala ali Sayyidina Muhammad".
Sejarah itu, telah berlegar di sekitar abad ke-15, di lintasan memori tahun 1400 sehingga tahun 1511. Kini, di tahun 2020, setelah s…