TIBA-TIBA AKU DIAM TERFIKIR KENAPA?


(Bahagian Satu)

Pada satu malam di bulan ini, terlintas tentang sesuatu perkara secara tiba-tiba di minda yang saya fikir amat memberi KESAN dalam masyarakat kita. Penulisan saya kali ini lebih memfokuskan kepada golongan MELAYU dan beragama ISLAM. Ya, anda. Jangan pandang sahabat di sebelah atau di belakang. Saya sedang fokus kepada anda yang sedang membaca penulisan ini kerana saya tahu anda adalah salah seorang yang akan membawa perubahan dalam diri, keluarga, masyarakat dan negara. Saya nak ajak anda berdialog. Mari :

Lokman Hakiem : Negara Malaysia dikenali sebagai sebuah negara
                            ISLAM. Benar?

Saya                   : Ya, perlembagaan persekutuan yang mengesahkannya.

Lokman Hakiem : Baik. Kiranya majoriti penduduk Malaysia ni beragama
                            ISLAM?

Saya                   : Hok alllooooooh.. Mestilah ISLAM. Kenapa tanya
                            macam tu?

Lokman Hakiem : Boleh tak nyatakan satu perkara wajib dalam
                            ISLAM?

Saya                   : Perkara wajib? Sonang jo tu. SOLAT 5 waktu sehari
                            semalam.

Lokman Hakiem : Maaf, soalan saya mungkin agak sensitif. Kenapa
                            SOLAT penting?

Saya                   : Apa jenis soalan kau ni? Bodoh punya
                            Lokman Hakiem. SOLAT tu kan wajib. Tiang agama.
                            SOLAT tu jelah cara agung kita dalam menyembah
                            Allah. Dalam SOLAT tu, banyak fadilat-fadilatnya.
                            Waktu kita SOLAT secara tak langsung kita memohon
                            DOA kepada ALLAH. Kau ni terpesong ke apa?
                            Sampai boleh tanya kenapa SOLAT penting?
                            Sengal.

Lokman Hakiem :  Wahh.. hebat.. Hehe.. rilek la dulu. Kau tahu doa mandi wajib?

Saya                   : Tahu. Aku HAFAL. Kau dengar aku baca. 
                            “Nawaitu raf al hadasi akbari fardhu lillahi taala”. 
                            Aku bagi kau MAKSUDNYA sekali.
                            Sahaja aku mengangkat hadas besar kerana
                            Allah Taala
. Dapat?

Lokman Hakiem : Wahh.. hebat.. Kau HAFAL tak bacaan dalam
                            SOLAT?

Saya                   : Kau ni gilalah. Mestilah aku HAFAL. Kalau tak
                             macammana aku nak SOLAT.

Lokman Hakiem : Ayat “Subhana rabbial azimi wa biham dih
                            baca waktu bila ya?

Saya                   : Kau ni tak pernah SOLAT ke? Tu kan baca
                            ketika rukuk.

Lokman Hakiem : Oh, baca ketika rukuk. Apa MAKSUDNYA
                            ya?

Saya                   : Errrrrrrrrrrrr..............

Lokman Hakiem : Aik, kenapa? Tadi hebat berbicara. Saya hanya
                            tanya MAKSUD ayat tu dalam SOLAT kita je.
                            Takkan ‘errrrrrr.....’ je jawapannya.

     Tamat sudah sesi berdialog kita. Jadi, itu sedikit sebanyak yang berlaku dalam masyarakat MELAYU dan ISLAM kita di negara Malaysia ini. Generasi hari ini termasuk saya mungkin lantang bersuara. Kononnya hebat dengan pelbagai ilmu tetapi sebenarnya semuanya hanyalah tin kosong. SOLAT adalah aspek penting dalam kehidupan kita sebagai muslim dan muslimah. Kebanyakan daripada kita termasuk saya adalah seperti golongan di atas. Malu tak? DOA MANDI WAJIB yang agak panjang dapat kita baca dan terjemahkannya dengan penuh rasa berlagak tetapi AYAT BACAAN KETIKA RUKUK yang pendek kita tidak tahu maksudnya sedangkan kita hari-hari bersolat.

     Persoalan bagaimana kita solat itu wajar direnungkan kembali. Solat yang sah adalah solat yang khusyuk. Definisi khusyuk dalam solat mengikut fahaman saya sebagai manusia biasa yang banyak cacat celanya adalah apabila kita menyebut setiap ayat yang dibaca dalam solat, kita memahami maksudnya. Dari situlah kita berjaya menyerap maksudnya ke dalam jiwa kita yang sentiasa ingin mencari keredhaan Allah.

     Saya ingin guna satu PERUMPAMAAN bukan MENGUMPAMAKAN. Jangan salah tafsir. Contohnya, kita belajar Matematik. Kita kenal nombor-nombor dan simbol-simbol dalam  Matematik tetapi kita pasti sering gagal dalam ujian sekiranya kita gagal menguasai Matematik kerana kita langsung tidak faham perkara yang wujud dalam Matematik. Walau bagaimanapun, sekiranya kita berjaya kuasai Matematik, kita akan tersenyum dan puas hati.

     Sama seperti solat, kita kenal alif, ba, ta dan juga baris-baris serta hukum-hukum tajwidnya tetapi kita langsung tidak tahu maksud di sebalik ayat yang kita lafazkan dalam solat kita, adakah anda berpuas hati? Jawapan itu ada dalam diri anda. Sekiranya anda bertanya kepada saya, mulai hari ini dan seterusnya saya akan jawab TIDAK.

     Jadi, marilah kita semua termasuk saya, kita bisikkan ke dalam diri kita untuk mendalami ilmu dalam solat itu sendiri sebelum kita beralih ke arah mencari ilmu duniawi. Allah mengurniakan akal untuk berfikir, mata untuk melihat, mulut untuk menyebut dan tangan untuk menaip. Saya harap dialog di atas dapat membuka pintu fikiran kita yang tertutup seperti yang saya alami sebelum ini. Yang baik datang daripada Allah, yang buruk datang daripada diri kita sendiri.

KARYA & HAK MILIK TERPELIHARA  – Lokman Hakiem 360 ®

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

ZON AKTIVITI @ PENDAKIAN GUNUNG GADING

DEKON : DEKLAMASI LAKON SEBUAH EVOLUSI

HILANGNYA DARA MALAM AMBANG MERDEKA